Minggu, 15 September 2019

Perjumpaan yang Dirindukan

Perjumpaan yang Dirindukan

"Jika kamu memiliki sahabat yang baik, pegang erat sebab mudah untuk melepaskan tetapi sulit untuk mendapatkan". Kata-kata itu sangat saya yakini kebenarannya. Maka, ketika saya merasa sudah memiliki sahabat yang saya yakini dia baik, saya akan berusaha untuk mempertahankan. Sebab saya tahu, kita kan tidak pernah bisa hidup sendiri, kita makhluk sosial yang selalu membutuhkan orang lain. Maka, sahabat baik, bagi saya adalah keluarga saya.

Sahabat bisa datang dari mana saja. termasuk teman-teman SMP. Bagi saya, menjadikan orang lain menjadi sahabat, bukan sebab kondisi sosial mereka, misalnya karena mereka kaya atau apa. Namun, seiring berjalannya waktu, kita pasti akan tahu sifat mereka seperti apa. Kita memang tidak boleh memilih-memilih orang dalam berteman. Kita harus berteman dengan siapa saja. Namun, untuk level menjadi sahabat, adalah ketika kita sama-sama tahu seperti apa kita. Salaing memahami satu sama lain.

Singkat cerita, saya merasa bersyukur sebab saya merasa memiliki sahabat-sahabat baik yang memandang saya bukan sebab stutus sosial atau apa, tetapi sebab kami merasa cocok dalam banyak hal dan bisa saling menghargai. Intinya itu. Sebab dalam pergulatan pertemanan saya, ada juga yang baik saat sedang dekat kita atau di deapn kita saja, tetapi di belakang ngomongin kejelekan kita. Gaes, tidak ada manusia yang sempurna, selalu ada kekurangan-kekurangan, yang bisa kita lakukan adalah menerima semuanya, baik kekurangan maupun kelebihan. Tutupilah kekurangan-kekurangan dengan kebaikannya, hingga yang bisa selalu kita ingat adalah kelebihan-kelebihannya, kebaikannya.
Ini adalah cerita tentang kebersamaan yang indah santara saya dengan sahabat-sahabat saya.
Tanpa banyak huru-hara, kami bisa dipertemuan di Taman Safari Bogor pada Medio September 2019 ini. Masya Allah. Ini di luar ekspetasi saya. meski singkat, tetapi saya sangat merasakan kehangatan di antara kami dan keluarga. Kami datang dengan keluarga. Ngobrol bersama, masak bersama, makan bersama. Tanpa ada prasangka-prasangka. Ini moment yang saya rindukan. Kami bisa semakin dekat dan serasa mencairkan hal yang selama ini barangkali beku. Barangkali, dalam benak, sebelum ini masih ada sekat-sekat prasangka. Namun, ketika kami bisa datang berkumpul bersama keluarga, kami serasa melebur, bahwa ternyata kami sama sekali tidak mempunyai ganjalan. Suami atau istri sahabat-sahabat saya itu menjadi tahu, bahwa persahabatan kami itu murni karena persaudaraan, bukan karena niatan-niatan lain.

Kami merasa menemukan sahabat yang bisa saling mengingatkan satu sama lain. Kami merancang banyak hal ke depan untuk berbuat banyak kebaikan. Kami memang tidak merasa lebih kaya dari yang lain, tetapi kami selalu merasa bersyukur dan ingin senantiasa berbagi. Sebab, berbagi adalah cara termudah bagi kita untuk membersihkan harta dan bersyukur atas nikmat Allah. Berbagi tidak harus dalam kondisi berlebih, dalam situasi apa pun bisa. Ini bukan dalam rangka apa-apa, tetapi bahwa niatan kami bersahabat adalah untuk banyak melakukan hal-hal yang positif. Bukan hura-hura atau foya-foya. Kami juga merencanakan perjumpaan-perjumpaan berikutnya. Alhamdulillah.
Saya bersyukur dipertemukan dengan mereka.

Sabtu, 15 Juni 2019

FIKSI


Jangan Ucapkan Cinta
Cerpen Karkono Supadi Putra

Hasil gambar untuk ilustrasi cerpen

Bagi Dina, melupakan Satria adalah hal yang teramat sulit untuk dia lakukan.
Sepuluh tahun lebih menjalin hubungan, tentu banyak sudah yang terjadi. Suka duka sudah dilalui dan Dina sudah sampai pada sebuah kesimpulan: dia tidak bisa hidup tanpa Satria. Dina tidak bisa membayangkan jika dia tidak menikah dengan Satria, betapa hidupnya serasa hampa. Dina sudah jatuh bangun menerima semua yang ada pada diri Satria. Jamak terjadi pada seseorang yang tengah jatuh cinta, terkadang hanya dapat melihat sesuatu yang baik dari orang yang dicintai. Namun, tidak bagi Dina. Dia sudah hafal di luar kepala apa dan bagaimana diri Satria. Baik dan buruk Satria sudah Dina sadari. Dan, Dina siap menerima semua-muanya.
Dalam rentang waktu sepuluh tahun itu, Dina sering merasai dua rasa yang berbeda. Kadang, Dina merasa teramat bahagia saat bersama Satria. Ibarat, dia tidak pernah begitu bahagia, selain saat bersama Satria. Hanya Satria yang mampu membuat Dina benar-benar bahagia. Namun, Dina juga sering merasai sakit yang teramat sangat karena Satria. Dina merasa tidak pernah merasakan sesakit yang begitu purna, kecuali sebab Satria yang melukainya. Ringkasnya, Dina sudah melakukan apa saja demi seseorang yang sangat dicintainya.
Namun, sesuatu telah terjadi.
Dina mendapat kabar jika Satria hendak menikah, dan bukan dengan dirinya. Dina tak mampu lagi berkata-kata. Langit seakan runtuh. Hanya bulir-bulir bening yang membelah pipinya. Tak perlu ditanya lagi bagaimana sakit dalam hati Dina. Lalu, apa arti selmua ini? Apa maksud hubungan ini? Kalau aku hanya untuk permainan, kenapa harus bertahan hingga sepuluh tahun? Berarti selama ini, kau tidak pernah benar-benar mencintaiku? Pertanyaan-pertanyaan itu berbelesatan dalam benak Dina.
Mendadak, rasa cinta Dina kepada Satria berubah menjadi benci.
Dina tidak menyangka jika Satria setega itu pada dirinya. Bayangan semua masa yang pernah dilalui bersama Satria mendadak menari-nari. Dina begitu mencintai Satria. Namun, Satria ternyata begitu jahat pada Dina. Di tengah kegalauan itu, sejatinya Dina masih berharap agar berita itu bohong belaka. Dina ingin mendengar jika Satria tidak akan menikah dengan perempuan lain. Sebab, Dina memang begitu mendamba Satria untuk menjadi suaminya.
***
Tidak berpaut lama dari saat Dina kali pertama mendengar tentang rencana pernikahan Satria, Satria ternyata pada akhirnya benar-benar menikah dengan perempuan lain. Serasa ribuan sembilu menggores hati Dina, mencipta sakit yang teramat. Perih tiada terperi. Dan, Dina tidak bisa berbuat apa-apa. Saat mengingat Satria, yang ada hanyalah dadanya yang berdetak tak beraturan. Ada kebencian yang membuncah. Ada dendam yang ingin menggelegak tumpah.
Namun, Dina sadar, hidup harus terus berjalan.
Perlahan Dina mulai berdamai dengan kondisinya. Kadang, untuk menghibur luka hatinya, Dina menganggap tidak pernah ada hubungan antara dia dan Satria. Selama ini Dina saja yang salah mengartikan hubungan dengan Satria. Satria tidak pernah mencintainya. Perasaan seperti itu Dina anggap lebih menyehatkan dirinya dan memudahkan Dina untuk bangkit.
Sebab apa guna juga selalu meratapi keadaan.
Pernah juga terbersit rencana dalam benak Dina untuk melakukan kejahatan demi melampiaskan dendam pada Satria. Namun, itu urung Dina lakukan. Untuk menepis kesepian dalam kesendirian, sering Dina menghabiskan waktu pergi bersama sahabat-sahabatnya. Saat dalam kegalauan, sahabat setidaknya mampu menghiburnya.
Hingga, suatu ketika, setelah berpuluh purnama terlewat, hadir Ray dalam kehidupan Dina.
Ternyata, melupakan seseorang akan terasa lebih mudah jika kita menemukan penggantinya. Begitu yang kini ada di benak Dina. Ray mampu menggeser bayang-bayang Satria. Dulu, Dina memang pernah ingin melupakan Satria saat sering Satria menyakiti Dina. Namun, Dina tidak pernah benar-benar bisa. Dina berulang kali memaklumi kesalahan Satria dan memafkan kesalahan kecil Satria. Hingga, yang terakhir adalah saat Satria menggores luka yang teramat dalam saat dia menikah dengan perempuan lain. Dan, Dina hingga kini tidak pernah bisa memafkan Satria. Pun, sepertinya Satria tidak pernah merasa bersalah. Dina terkadang menyesali apa yang sudah terjadi, mengapa dulu dia bisa mencintai Satria sedemikian kuat.
Namun, kehadiran Ray seolah memudahkan Dina untuk benar-benar melupakan Satria. Dina serasa menemukan malaikat penolong hidupnya. Dari banyak sisi, Ray memang lebih baik dari Satria. Dari segi fisik, pendidikan, kedewasaan, bahkan soal agama. Dina bak menemukan cahaya di tengah gulita.
“Yang pasti, Ray benar-benar mencintaiku. Bagiku itu sudah lebih dari cukup,” kata-kata Dina meluncur ringan saat ditanya Renata, salah satu sahabat Dina. Siang itu, Dina dan Renata keluar kantor untuk makan siang. Seperti biasa, mereka sering terlibat dalam pembicaraan yang bersifat pribadi, termasuk soal asmara. Mereka memang tidak bekerja satu kantor, tetapi terkadang mereka janjian untuk makan bersama saat jam istirahat. Kebetulan kantor mereka tidak terlalu jauh.
“Gimana ceritanya sih, kamu akhirnya bisa kenal dengan Ray?” tanya Renata penuh rasa ingin tahu.
“Kenalnya sudah lama sih, sekadar kenal. Namun, kami sepertinya selama ini hanya sama-sama mengagumi dalam diam, hingga suatu ketika, dia yang lebih dulu mendapatkan nomorku. Awalnya untuk urusan pekerjaan, nara sumber artikel di majalah di kantorku. Ya, lama-lama akrab gitu deh...”
Begitulah...
Dina kini merasa nyaman menjalin hubungan dengan Ray. Hari-harinya penuh dengan bunga. Jika dulu, saat menjalin hubungan dengan Satria, Dina merasa hanya Dina yang selalu menjaga agar hubungan itu tidak koyak. Dina yang lebih banyak mengorbankan perasaan atas apa yang dilakukan Satria, demi Satria tetap dekat dengannya. Namun, tidak dengan Ray. Ray adalah lelaki dewasa yang tanpa sungkan mengekspresikan perasaan cintanya kepada Dina. Bahkan, seingat Dina belum pernah sekalipun Satria mengucapkan cinta pada Dina. Beda dengan Ray yang bahkan sejak awal sudah menyampaikan niat baiknya saat dekat dengan Dina, sebelum keduanya bersepakat untuk menyeriusi hubungan tersebut. “Aku ingin mencari istri, bukan pacar. Maka, aku tak perlu mengucapkan cinta untukmu. Aku dekat kamu ini bukan untuk main-main, Dina.”
Kata-kata Ray itu yang akhirnya membuat Dina luluh. Dekat dengan Ray memang tidak seperti saat bersama Satria. Dulu, sudah tak terhitung berapa kali Satria dan Dina menghabiskan waktu untuk bersama: makan, nonton, piknik, dan banyak aktivitas hura-hura yang sejatinya membuat hati Dina resah. Namun, Ray tidak demikian. Dari Ray, Dina belajar banyak untuk bisa melewati hari lebih sehat dan indah. Kata-kata Ray serasa nasihat dari ustadz yang kerap Dina dengar di televisi. Bahkan, seingat Dina, belum pernah sekalipun Ray menyentuh tangan Dina. Ah, lelaki misterius itu benar-benar menempatkan Dina pada sebuah negeri yang hanya ada bahagia bertahta di sana.
“Na, kamu sangat beruntung bisa mendapatkan Ray. Dia itu lelaki idaman banyak perempuan lho. Aku sempat ragu sih, masak sih kamu jadian sama dia. Bukan apa-apa, soalnya aku lihat Ray itu kan kayaknya tidak dekat dengan perempuan, maksudnya sangat menajga pergaulan dengan perempuan,” kata-kata Renata sejatinya melambungkan angan Dina, menjadikan Dina serasa menjadi wanita paling bahagia di dunia. Namun, Dina hanya menyungging senyum termanisnya demi merespon kata-kata Renata.
“Nah, itu dia Ren... Aku juga heran. Jujur nih ya, sejak pertama berjumpa, aku memang tertarik dengan fisiknya. Tahu kan ya... perempuan mana sih yang tidak tergoda dengan ketampanannya. Namun, karena aku tahu dia kayaknya takut dengan perempuan, maka aku ya biasa saja, malah cenderung nyuekin dia saat beberapa kali berjumpa untuk urusan pekerjaan.”
“Terus?” muka Rena berbinar dan penuh keingintahuan.
“Terus tahu tidak apa alasannya dia mau dekat denganku?”
“Apa?” sahut Renata gegas.
“Katanya sebab aku ini wanita yang paling dingin saat dekat denagn dia. Kalau perempuan lain yang selama ini dekat denganya, entah itu teman kuliah atau teman urusan kerja, katanya cenderung reaktif dan cenderung agresif menggodanya. Dia justru tidak suka yang begitu...”
“Memang itu strategimu ya Na?” tanya Renata polos.
“Ih, apaan sih. Bukan lah. Mungkin, saat awal-awal kenal dengan Ray, saat aku masih sakit sebab ditinggal nikah Satria. Jadi kesannya memang dingin sama semua lelaki. Hihiiii. Semoga kelak berakhir bahagia, ya Ren...”
***
Pagi hari saat langit begitu cerah membiru.
Dina buru-buru pergi ke toko buku. Dia ingin membeli sebuah buku dan menghadiahkannya untuk Ray yang hari ini berulang tahun. Entah, Ray berkenan atau tidak, setidaknya Dina ingin memberi tanda sayangnya pada lelaki yang hari-hari ini bayangnya menyesaki ruang-ruang kosong khayalnya.
Suasana toko buku belum begitu ramai. Dina asyik memilih-milih buku. Berbagai jenis buku sudah dia buka-buka dan lihat. Namun, Dina masih bingung mau memilih buku mana yang akan dia beli untuk diberikan pada Ray. Dina bolak balik ke sana ke mari di seluruh sudut toko. Hingga dadanya mendadak berdetak saat dari kejauhan dia melihat Ray baru saja masuk toko. Kali ini bukan senyum manis yang tersungging di bibir Dina saat melihat Ray, tetapi justru hati yang berdegub sebab Ray datang bersama seorang perempuan. Dina buru-buru menyembunyikan tubuhnya di balik sebuah rak agar Ray tidak melihatnya. Dari kejauhan Dina mengamati Ray. Dan, Dina tahu persis siapa perempuan yang tengah bercanda riang di sebelah Ray itu.
Dia adalah Ryana. Dina tahu persis bahwa perempuan itu adalah Ryana, meski sudah cukup lama Dina tidak berjumpa dengannya, tetapi Dina tidak lupa pada sosok Ryana. Dada Dina seketika sesak. Mengapa Ray bisa bersama Ryana? Apa hubungan di antara keduanya? Mungkinkah keduanya ada hubungan istimewa? Apakah Ray tak ubahnya dengan Satria yang akan mencipta luka di hati Dina? Pertanyaan-pertanyaan itu menyesaki dada Dina. Melihat Ryana, gemuruh di dada Dina kian terasa. Ryana adalah sahabat lama Dina yang pernah mencipta cerita tak indah untuk dikenang. Dulu, mereka berdua adalah sahabat begitu dekat sejak SMP, hingga saat mereka mengetahui bahwa mereka sama-sama mencintai Staria, persahabatan itu kandas, tanpa penyelesaian yang tuntas.
Saat Ray dan Ryana beranjak ke salah satu sudut buku yang jauh dari jangkauan Dina, Dina gegas beranjak meninggalkan toko buku, tanpa membeli buku seperti yang dia rencanakan sebelumnya. Langkah kakinya terlihat tergesa, ada mendung di kedua matanya. Mendung itu sebentar lagi akan berubah menjadi hujan.
***
Malam hari yang berhias gerimis, Dina masih terjaga di dalam kamarnya. Dia masih memilin-milin HP. Masih ragu untuk mengirim pesan WA pada Ray. Memang, sejauh ini antara Dina dan Ray bisa dikatakan sangat jarang komunikasi via WA. Tidak seperti mereka yang tengah dimabuk asmara, bisa berbusa-busa .
Dina masih berpikir, ada hubungan apa antara Ray dan Ryana.
Tiba-tiba, ada pesan masuk di HP-nya, dari Ray. Hati Dina bergetar saat membaca pesan itu.
“Apakah besok siang saat istirahat bisa berjumpa? Adikku, Ryana, katanya sangat ingin bertemu denganmu Dina. Ryana sudah cerita semuanya tentang kalian. Percayalah, tidak ada sesuatu yang tidak bisa diselesaikan. Aku peribadi ingin hubungan persahabatan kalian kembali seperti semula. Mau kan?”
Mendadak, Dina merasa ada air sejuk yang menyiram kalbunya, bak oase di gersang sahara. Sudah lama Dina juga ingin bertemu Ryana, meminta maaf dan menjelaskan semua yang dulu pernah terjadi. Namun, kadang ego yang lebih mendominasi hingga rencana untuk bertemu Ryana hanyalah wacana.
“Insya Allah, bisa. Mau ketemu di mana?” balas Dina.
“Di rumah makan dekat kantormu bisa. Nanti sekalian membicarakan rencana keluargaku yang akan bertandang ke rumahmu membicarakan pernikahan kita. Alhamdulillah, mereka setuju jika....”
Dina merasa tidak begitu jelas mendengar kata-kata Ray selanjutnya. Tubuhnya seketika seperti kapas, ringan. Kali ini dia merasa benar-benar bahagia yang sesungguhnya.


Selesai...

Pasuruan, 15062019

Kamis, 13 Juni 2019

FIKSI


Cinta  Berlumur Noda
Cerpen Karkono Supadi Putra



Apa yang kini dialami Arini sungguh di luar yang dia kira sebelumnya. Kali ini dia merasa tengah dilanda kesedihan yang teramat sangat. Sakit yang tak terperi. Seingat Arini, baru kali ini dia merasai sakit yang sedemikian. Mencintai lelaki yang ternyata juga dicintai oleh perempuan lain, terlebih perempuan itu adalah sahabat karibnya sendiri adalah sakit yang sulit dilukiskan. Ada perasaan kecewa, kasihan, marah, dan sedih bercampur jadi satu. Rumit. Barangkali satu kata itu yang paling pas menggambarkan apa yang kini dialami Arini.
“Apa kamu tidak bahagia dengan pernikahanmu?”
Pertanyaan Haris itu menohok Arini.
Namun, Haris cukup beralasan mengajukan pertanyaan itu. Maka, Arini tidak lantas menyalahkan Haris atas pertanyaan berat itu. Arini begitu percaya kepada Haris. Kalaupun Arini menceritakan semuanya pada Haris, itu semata agar ada orang lain yang membantu mengurai masalahnya. Haris memang bukan orang baru di kehidupan Arini. Arini tahu betul seperti apa Haris. Arini percaya, Haris akan merahasiakan apa yang kini dia alami.
“Barangkali demikian...” jawab Arini di sela helaan berat napasnya. Arini tidak merasa menyesal atas jawaban itu, tetapi justru lega. Hanya kepada Haris dia merasa seterbuka ini. Haris hanya tersenyum tipis sembari mengemudikan mobil menyusuri jalanan sepi. Gerimis sisa hujan sesekali masih menusuki bumi.
“Aku tidak akan terkejut dengan jawabanmu, Rin. Namun, pertanyaan itu adalah kunci untuk mengurai masalahmu. Sebab, jika kamu sudah merasa bahagia dengan pernikahanmu kini, aku rasa semua ini tidak akan terjadi.”
“Aku salah ya Ris?”
“Rin... aku tidak akan menghakimimu bahwa yang kamu lakukan ini salah atau benar. Percayalah, aku sudah kenyang dengan cerita kehidupan. Aku bisa menerima apa pun yang terjadi. Namun, jika aku bisa memaklumi, bukan berarti aku membenarkan lho.”
Lalu, mengalirlah cerita tentang apa yang sejatinya dialami Arini. Sambut bergayung. Haris begitu bijak mendengar semua yang meluncur dari bibir Arini. Setidaknya, hal ini membuat Arini lega. Entah, apa pun reaksi Haris, setidaknya Arini merasa tidak menanggung beban hidupnya seorang diri. Ada satu kalimat yang disampaikan Haris yang membuat Arini tertegun sejenak, “Rin, saat kita memutuskan untuk melabuhkan hati kita pada seseorang, saat itu juga kita sudah siap jika suatu saat nanti kita akan meranggas kecewa.”
“Jadi maksudmu, apa yang aku alami ini, tidak perlu aku ratapi ya? Sebab sudah selayaknya terjadi? Begitukah maksudnya?” Haris tidak lantas menjawab pertanyaan Arini. Matanya tertuju pada keadaaan di kanan dan kirinya. “Kurang lebih begitu,” sahut Haris ringan. Arini diam begitu mendengar jawaban Haris.
“Eh Rin, kita mampir resto depan itu dulu Yuk, biar nyaman ceritanya. Lagi pula, aku sudah lumayan lapar nih...” Tawaran Haris itu pun diiyakan Arini. Di depan sebuah restoran bergaya klasik, Haris memarkirkan mobilnya. Mereka berdua turun. Haris mengedarkan pandang, dan menjatuhkan pilihannya di sebuah sudut resto, ada dua kursi kosong yang dekat dengan taman dan kolam jernih dengan air mancur menghiasi.
***
Arini memandang secangkir coklat panas di depannya. Pandangannya terasa kosong. Sesekali tangannya memilin-milin HP yang ada di sebelah cangkir. Paras mukanya tampak kusut, ada galau bersandar di sana. Haris yang mengetahui kondisi Arini, sesekali tersenyum. Tangan Haris gesit mengaduk kopi yang sudah beberapa kali dia teguk.
Ini adalah perjumpaan pertama mereka setelah dua puluh lima tahun berpisah. Meski, dalam kurun waktu itu, mereka masih stay keep in touch  via HP. Saling berkirim kabar, telponan, bercanda, curhat juga.  Arini dan Haris dulu  teman SMP. Cukup lama mereka hilang kontak, hingga sekitar setahun lalu mereka kembali terhubung. Namun, baru moment Lebaran tahun ini kesampaian untuk saling bertemu. Maka, rasanya waktu menjadi begitu berharga untuk sekadar dilewati tanpa menghabiskan waktu bersama. Arini merasa ingin menuntaskan kerinduan pada Haris, tetapi bukan kerinduan semacam Romy kepada Yuli, lebih kepada kerinduan sebagai sahabat yang dijadikan teman curhat di kala penat. Bagi Arini, Haris akan memberikan masukan yang objektif untuk masalah yang kini dia hadapi.
“Sejatinya, jika kamu tanya pada kedalaman hatimu, kamu akan menemukan jawabannya...” suara Haris memecah kebekuan. Arini seperti tergagap dari lamunan. Wajahnya terlihat lelah. Rangkaian reuni perak yang baru saja digelar, rupanya cukup menguras energi dan pikirannya. Arini serasa menajdi yang paling sibuk sebab dia menjadi panitia ini, begitu juga Haris.
“Aku ceritakan pada kamu, agar kamu memberi masukan padaku, Ris. Bukan malah main teka-teki begitu...”
“Sekarang gini, apa goal yang ingin kamu raih dari hubungan itu nanti?”
“Ya, kamu jangan berpikir yang tidak-tidak bahwa aku akan menghancurkan rumah tanggaku, Ris. Aku hanya...”
“ Kamu terlalu berani bermain api?” potong Haris cepat. Dan Arini diam seketika.
“Kamu memperturutkan perasaanmu. Dan itu kuncinya...” lanjut Haris.
“Maksudmu?”
“Kamu tadi kan tanya padaku, bagaimana mengurainya? Kalau kamu mau bertahan dengan kondisi ini, kamu menikmati apa yang terjadi, bahwa kamu mendapatkan kepuasan dengan menjalin hubungan dengan Hendra, di belakang suamimu, ya lanjutkan saja. Apa yang perlu dibicarakan lagi?”
“Kok kamu ngomongnya gitu sih Ris? Jawabanmu itu serasa menempatkanku pada sosok yang hina... rendah sekali...”
“Eh, bukan, kamu jangan baper. Aku bicara rasional, Rin. Pilihannya ada dua: kamu mau melanjutkan atau mengakhiri. Melanjutkan, kamu akan berada pada bayang-bayang perasaan bersalah pada suamimu, itu pasti. Meski kamu pernah cerita bahwa dia juga bisa saja melakukan hal yang sama, tetapi secara tidak sadar, kamu pasti akan merasa bersalah. Belum lagi, perasaan kesal atau salah pada Mia, sahabat kita yang juga mencintai Hendra, iya kan? Tetapi jika kamu akhiri, satu sisi itu aman, tetapi kamu yang lemah mengelola perasaanmu. Kamu tidak mudah bangkit dari perasaan yang sudah terlanjur membelenggumu. Aku tahu, ini tidak mudah bagimu Rin. Namun, bukan berarti tidak bisa.”
“Ris, kamu jangan berpikir hubunganku dan Hendra sudah sejauh apa. Bahkan kami tidak pernah bertemu berdua.” Arini seolah membela diri.
“Di mana letak aku mendeskripsikan sejauh apa hubungan kalian? Menurutku, bagaimanapun bentuk hubungan itu, yang pasti sudah membuatmu gelisah kan? Hanya, gelisahmu saat ini bukan pada perasaan bersalahmu pada suamimu, tetapi lebih kepada mengapa ada perempuan lain yang juga mencintai Hendra kan? Kamu belum berpikir, bahwa sebelum ada Mia yang juga mencintai Hendra, sudah ada istri Hendra yang begitu mencintai Hendra pula.”
Dan, saat mendengar kata-kata Haris yang terakhir, ada bulir bening meleles dari kedu amata Arini. Apa yang dikatakan Haris sejatinya sering timbul dalam benak Arini. Namun, gegas Arini membunuh perasaan itu sebab rasa cintanya yang besar pada Hendra. Sering, Arini berandai-andai, mengapa tidak sejak dulu dipertemukan dengan Hendra saat mereka masing-masing masih dalam keadaan sendiri hingga saat mereka saling mencintai, tidak ada hati yang tersakiti.
“Rin... diminum dulu, keburu dingin...” Arini buru-buru mengusap airmatanya dan meminum coklat panas yang tak lagi panas itu.
Senja semakin merayap, langit berpendar kehitaman. Arini dan Haris masih menghabiskan waktu berdua. Meski terkadang jawaban-jawaban Haris pedas dan menohok, tetapi itu yang sejatinya dia butuhkan. Dengan begitu, dia punya banyak alternatif dan wawasan. Dan, memang sejatinya sahabat itu kadang seperti obat, pahit tetapi menyembuhkan. Bukan seperti racun, pahit mematikan.
“Semua pilihan aku kembalikan ke kamu Rini. Apa pun pilihanmu, tidak akan mengubah pandanganku terhadapmu. Jika kamu memilih untuk melanjutkan berhubungan dengan Hendra, tidak lantas membuatmu rendah di mataku. Percayalah, aku bisa memahami semuanya. Manusia perlu waktu untuk sekadar memutarbalikkan perasaan.”
Arini tersenyum ceria.
“Makasih, Ris. Eh, ini Tya call. Ajak gabung sini saja ya...” kata Arini dengan muka berbinar. Haris mengiyakan. Maka, tidak berselang lama, Tya yang juga teman SMP mereka pun meluncur. Mereka bertiga lantas menikmati malam dalam hangat kebersamaan. Mereka serasa takut waktu begitu cepat berlalu dan akan memisahkan mereka. Mereka membicarakan banyak hal dari A sampai Z. Tak ada yang terluka, tak ada yang tersindir, sebab persahabatn mereka dilandari keikhlasan, memahami satu sama lain, bukan dengan pamrih tertentu.
***
Tengah malam, Arini masih terjaga dari tidurnya.
Kata-kata Haris masih terngiang di benaknya. Setidaknya, pertemuan dengan Haris dan Tya, menguatkan Arini pada jalan mana dia harus memilih. Dia sadar, cinta yang berkalang noda memang penuh curam dan licin untuk dilalui.
“Apa pun pilihanmu, tidak lantas mengubah pandanganku terhadapmu, Rin,” kata-kata Haris terngiang kembali di telinga Arini. Ah, begitulah persahabatan. Arini tahu, Haris sudah bersikap bagaimana seharusnya dia bersikap, tanpa harus membuat Arini direndahkan, Haris sejatinya sudah memberi signal ajlan mana yang harus Arini pilih.
Arini perlahan mengambil HP, jemarinya lincah menulis dan mengirim pesan kepada Hendra. Entah apa yang dia tulis kepada Hendra. Tidak lama, ada panggilan masuk ke HP-nya, dari Hendra. Arini hanya tersenyum dan tidak mengangkat panggilan yang dia silent  itu. Pandangannya bergeser pada Mas Yudi, suaminya yang tertidur pulas di sebelahnya.
Sebelum Arini berbaring di sebelahnya, Arini mengucapkan kata-kata lirih yang tidak disadari Mas Yudi, “Maafkan aku, Mas!”.

Selesai.

Pasuruan14062019

Rabu, 12 Juni 2019

Sebab Hati yang Menjadi Saksi


Sebab Hati yang Menjadi Saksi

Catatan Reuni Perak 08062019

Melakukan sesuatu, tentu didasari tujuan atau setidaknya alasan kenapa kita melakukannya. Begitu juga saat aku memutuskan untuk bersedia terlibat dalam kepanitiaan Reuni Perak Alumni SMP Negeri 1 Miri Angkatan ’94. Tentu ada alasan-alasan yang membuatku larut di dalamnya.
Yang pasti, aku melakukan untuk tujuan yang positif, bukan sekadar hura-hura atau buang-buang waktu. Aku yakin, akan ada berkah dan hikmah di dalamnya. Sekecil apa pun, asal sesuatu itu diniati dalam rangka kebajikan, insya Allah akan mendatangkan kebaikan pula, minimal untuk aku peribadi.
Oiya, dalam catatan ini, aku menggunakan kata ganti ‘aku’ biar terkesan akrab ya.
Banyak  yang panggil aku Jay. Barangkali ada yang belum tahu, cerita apa di balik itu. Namaku memang simpel saja, cukup KARKONO. Namun, dalam karya-karya, aku biasa menggunakan dua nama pena, kadang Karkono Kamajaya, kadang Karkono Supadi Putra. Teman yang sudah merasa dekat denganku, biasanya akan memanggilku Jay, dari kata Kamajaya. Itu bagiku lebih akrab dan nyaman didengar daripada misalnya Pak Dosen. Kesannya ada jarak di sana. Siapa saja boleh memanggilku sesuka meraka sih. Namun, yang memanggilku Jay, biasanya sudah merasa dekat denganku dan aku merasa dekat dengannya, tak ada jarak, nyaman saja.
Dari moment helatan Reuni Perak ini, yang paling utama adalah, aku belajar banyak hal bagaimana berkomunikasi dengan beragam karakter manusia. Meskipun ini teman satu angkatan saat SMP, tetapi dalam kurun waktu 25 tahun, tentulah para alumni tumbuh dengan kondisi yang berbeda satu dan yang lain. Namun, justru ini tantangan terbesar yang harus aku hadapi. Aku berusaha untuk tetap bertahan dan menikmati peranku di sini. Sesekali, aku pernah merasa lelah. Lelah bukan sebab pekerjaan yang harus aku lakukan, tetapi lelah menghadapi beragam karakter itu. Namun, itulah hidup, siap dengan berbagai situasi dan kondisi, siap berinteraksi dengan beragam sifat manusia.


Alhamdulillah, aku wajib bersyukur sebab pada akhirnya acara reuni itu digelar, apa pun dan bagaimana pun bentuknya. Secara pribadi, aku belum puas dengan hasilnya, tetapi ini sudah semaksimal yang berhasil disuguhkan. Aku wajib bersyukur pula, sebab aku lebih banyak berinteraksi dengan teman-teman panitia yang dengan senang hati menerimaku. Bahkan, jujur kadang aku sungkan sebab ada beberapa ideku yang mendominasi di sana. Bersyukur sebab mereka terbuka memahami dan menerima ideku yang tidak selalu dapat dipahami oleh orang awam.
Sebagai contoh, pembuatan film.
Ini bukan sekadar isapan jempol belaka. Teman-teman bisa menerima ideku dan antusias melakukannya. Kadang, aku merasa terharu. Ini sebuah karya yang mengedepankan kreativitas, tetapi barangkali ada saja suara sumbang yang kurang suka. Btw, alhamdulillah film itu berhasil diproduksi dan aku salut dengan teman-teman yang turut terlibat dalam proses produksi film itu. Manfaat film ini barangkali tidak secara langsung. Namun, sebagai contoh, saat trailer film ini aku unggah di Youtube, sudah lebih dari seribu kali dilihat. Secara tidak langsung, ini juga branding nama sekolah kami kan. Apalagi, setting utama film ini di sekolah. Semua sisi coba dieksplore, secara tidak langsung juga promosi sekolah.
Satu lagi, di kepanitiaan ini kami larut dalam kerja sama yang indah. Semua fokus mempersembahkan acara yang nantinya akan mengesankan. Ini yang membuatku bersemangat. Hal-hal yang aku yakin di mata mereka baru, mereka berusaha menerima, entah aku tidak tahu bagaimana isi hati mereka sih. Namun, yang pasti, semua aku niatkan untuk kebaikan. Bukan ada niat untuk menajdi yang terdepan atau sebatas cari muka. Ini yang semakin membuatku antusias dan yakin ini akan membuahkan hasil yang baik pula di akhir nanti.
Setahuku, ini adalah kali pertama reuni alumni SMP Negeri 1 Miri yang digelar di halaman sekolah. Sebelumnya, cenderung dilakukan di dalam aula. Kali ini, konsepnya mendirikan tenda di halaman. Sempat ragu juga dengan ide ini. Namun, aku wajib berterima kasih kepada beberapa guru yang dapat menerima ide ini dan bahkan membantu merealisasikannya. Sekadar info, ada juga yang sejatinya kurang setuju dengan berbagai pertimbangan jika reuni diadakan di halaman sekolah yang banyak tanaman. Alhamdulillah, para guru mendukung dan mengomunikasikannya ke pihak yang memberikan keputusan.


Ini acara memang tidak biasa.
Aku menekankan ke teman-teman agar benar-benar serius mengerjakannya sebab ini moment istimewa, moment dua puluh lima tahun, reuni perak. Dan, terjadilah... konsep acara yang tidak biasa. Acara reuni memakai tenda yang tidak biasa, konsumsi yang prasmanan dan di konsep ala garden party, ada dresscode, ada tema, ada doorprise ada gift berupa paperbag, buku kenangan dan kaos. Serta yang istimewa, ada dokumentasi berupa video dan foto dari tim yang memang sudah profesional. Biaya untuk peserta hanya dua puluh lima ribu. Ah, ini bukan soal angkatan kami orangnya pada mampu atau tidak. Namun, ini persoalan mengelola sinergi di antara kami. Aku yakin, angkatan lain pun banyak yang mampu dari segi materi. Tinggal bagaimana kita mengemasnya dan mengomunikasikan dengan teman-teman.


Ini benar-benar kerja gotong royong.
Acara reuni ini bukan disponsori oleh satu pihak atau seorang saja. Siapa saja dari kami, dipersilakan jika ingin berkontribusi. Dan, ternyata memang demikian. Iuran donatur yang beragam, berkumpul menjadi satu dan bahkan sebelum acara digelar, biaya sudah tercover semua. Ibaratnya, acara ini tidak ada yang datang pun, panitia tidak menanggung kerugian dari segi biaya.  Ini membuktikan jika kepercayaan adalah kunci utama. Aku yakin, teman-teman yang bersedia berdonasi, tentu didasari atas kepercayaan pada panitia. Itu yang coba kami bangun di internal panitia. Prinsip panitia, kalau bisa kami memberi, bukan mendapatkan untung.
Untuk itu, ucapan terima kasih tiada lupa aku sampaikan ke semua teman alumni ’94 yang sudah membantu menyukseskan acara ini yang tidak bisa aku sebut satu per satu. Yakinlah, dana, pikiran, waktu, dan tenaga yang kalian berikan, tidak pernah sia-sia. Ini bukan sekadar acara hura-hura, ini adalah acara silaturahim yang indah. Aku pribadi berusaha menekankan pada titik ini. Akan selalu ada berkah dalam setiap silaturahim. Persoalan akan ada dampak buruk usai digelarnya acara reuni, itu kembali pada pribadi masing-masing. Misalnya CLBK. Hari ini, saat kecanggihan teknologi menjadi tradisi, ada atau tidak ada reuni bukankah semua sudah terhubung melalui perantara alat komunikasi. Sebagai contoh, grup WA sudah ada jauh sebelum ide reuni ini digagas. Maka, semua aku kembalikan pada niat. Kalau ada dampak buruk akibat reuni, itu semua di luar kuasa kami.
Apakah ada suara sumbang di sana?
Ah, itu sudah biasa kali. Saat kita melakukan sesuatu, saat itu pula akan ada dua pihak yang berbeda: mendukung dan menentangnya. Tinggal kita yakin atau tidak pada yang kita lakukan. Semua itu aku anggap sebagai dinamika. Yang tidak suka, aku anggap sebagai selingan, barangkali sebab mereka iri saja. Sebab, jika kita hanya mendengarkan omongan orang, yakinlah, kita tak akan pernah bisa melakukan apa-apa.
Spesial teruntuk semua teman panitia. Jujur, aku bangga dan salut dengan kalian. Kalian bekerja dengan hati, dan aku yakin, hati-hati dari jiwa-jiwa yang bersih yang akan sanggup melihat kerja kita. Kita sudah mempersembahkan yang terbaik. Kalau ada kekurangan itu wajar sebab memang kesempurnaan hanya milik Allah. Yang menjadi wilayah kita adalah ikhtiar semaksimal mungkin. Aku mencintai kalian karena Allah. Dari lubuk hati yang terdalam, aku berdoa semoga persaudaraan kita langgeng. Aamiin.


Alhamdulillah, acara reuni itu berjalan lancar.
Banyak yang terkejut dengan apa yang terjadi saat hari H. Secara fisik, reuni itu berlangsung terkesan mewah dan elegan. Dari segi yang datang memang belum maksimal, tetapi dari tiga reuni angkatan ini yang selalu aku ikuti, ini yang paling banyak yang datang. Panitia kompak menggunakan dresscode yang sudah disepakati. Tidak ada halangan yang terjadi misal kecelakaan fisik manusia atau teknis misal listrik mati atau apa. Tidak ada kekerasan atau aksi kriminal lain, hehe. Secara umum lancar. Bahkan saat laporan keuangan, justru masih ada saldo di atas satu juta yang bisa dimasukkan ke dalam kas angkatan. Aku sangat terharu dengan hal ini. Aku pribadi bersyukur pada Allah, aku merasa ‘menang’, terutama membuktikan pada mereka yang kurang senang dengan acara ini.


Teman-teman panitia, saat berinteraksi kadang emosi tak terkendali, kadang perasaaan diperturutkan dan mencipta luka di hati. Aku memohon keikhlasan teman-teman untuk saling memaafkan satu dan yang lainnya. Kita sudah bekerja dari hati dan dengan hati. Yakinlah, Allah akan melihat semuanya. Sebab kepada Allah kita berserah diri dan kembali.


Senin, 27 November 2017

Perempuan Terindah

Rintik gerimis membuat Solo basah. Syahdu, seirama suasana hati Hendra dan Ardhi yang tengah meretas senja di lantai dua sebuah resto bergaya klasik. Sore itu merupakan hari yang lama mereka rindukan. Sebuah perjumpaan yang sudah lama mereka rancang. Wajar, bagi mereka yang tinggal di berlainan kota dan lama berpisah, bisa mencipta momen untuk bersua tentu sebuah saat yang istimewa. Dulu, saat mereka masih sama-masa tinggal di Solo, bisa dikata kelewat sering mereka menghabiskan waktu. Menyusuri lekuk sudut-dudut Solo, dari tempat satu ke tempat lainnya adalah salah satu kesenangan mereka. Sekadar makan sembari diskusi ringan hingga membicarakan rencana-rencana masa depan adalah aktivitas mereka kala bersama. Isu-isu politik yang memanas pun tak luput hadir bersama suguhan kopi-kopi kental yang mereka kudap.

Rabu, 01 November 2017

Film Pengabdi Setan di Mata Saya

Gambar terkait

     Tidak ada tempat untuk belajar bagaimana membuat film laris, jika membuat film bagus, barangkali banyak. Kurang lebih begitu yang bisa saya simpulkan dari beberapa obrolan dengan teman atau di grup-grup komunitas film. Suksesnya sebuah film di pasaran, benar-benar sulit diprediksi. Ada film yang secara kualitas bagus dan dikerjakan dengan biaya tinggi, tetapi tenyata jeblok dalam hal pencapaian penonton di bioskop. Begitu juga sebaliknya, ada film yang secara kualitas biasa atau bahkan kurang, malah bisa melesat jauh.  Namun, untuk film Pengabdi Setan, bisa saya katakan ini salah satu film yang ‘langka’. Film Pengabdi Setan adalah film yang secara kualitas bagus dan dikerjakan dengan serius, dengan biaya yang tidak mahal, dan bisa laris di pasaran.

Selasa, 11 Juli 2017

Developing Literary Instructional Media through Movie Adaptation of Panji Story as an Effort to Preserve Indonesian Local Culture

Karkono, S.S.,M.A.
Indonesian Literature Department, State University of Malang
e-mail: kamajaya_wijaya@yahoo.com

Comparing to other learning process, literary learning process has its own characteristic. Teaching literature means let the students (students in such level at school or college students) to consider learning literature.

Senin, 03 Juli 2017

Karya Sastra: Hidup Berkat Kritik dan Apresiasi

Ini tulisan Puput, semoga manfaat.

Ini adalah jargon pembuka diskusi yang sangat menarik ketika Neko sit in di kelas Teori Sastra. Kelas ini dipegang oleh Bapak Karkono, dosen Neko di Sastra Indonesia. FYI aja, Neko itu anak Sastra Inggris, tepatnya pendidikan Sastra Inggris. Semester depan Neko akan ambil ulang 
mata kuliah Literary Theory.

Minggu, 02 Juli 2017

Uji Adreanlin di Sekempong Rivertubing


Sejatinya saya termasuk tipikal orang yang selalu merencakan segala sesuatunya jika ingin bepergian. Semua persiapan dilakukan jauh-jauh hari agar tidak bermasalah di kemudian hari. Namun, belum lama ini, ternyata spontanitas pun bisa jadi. Saat itu, saya dan ketiga sahabat saya (Upik, Roy, dan Wahyu) berencana menghadiri acara pernikahan teman di kawasan Karangpandan. Kami sama-sama tidak sadar, jika di undangan ternyata jamnya adalah 12.30 WIB. Kami pikir undangan pagi. Maka, sehari sebelumnya kami sepakat bahwa sebelum ke acara, kami akan main-main dulu di sekitar Karangpandan. Salah satu sahabat saya ingin mengajak bermain rivertubing.

Sabtu, 01 Juli 2017

Nilai-nilai Kepahlawanan dalam Naskah Langendriyan Ranggalawe Gugur sebagai Sumber Kearifan dalam Kehidupan Berbangsa

Abstrak
Langendriyan adalah kesenian Jawa yang berbentuk dramatari. Apabila Langendriyan dibandingkan dengan wayang orang yang juga satu bentuk drama tari, tetap memiliki perbedaan. Perbedaan itu tampak pada bentuk dialog yang digunakan. Bentuk pertunjukkan wayang orang pada umumnya menggunakan dialog antawacana (percakapan biasa) dan kadang-kadang ada sedikit tembangnya, sedangkan Langendriyan semua dialognya menggunakan tembang.

Unggulan

The Short Story in The 21st Century

TJERITA AND NOVEL LITERARY DISCOURSE IN POST NEW  ORDER INDONESIA By Stefan Danerek Centre for Languages and Literature Lund Unive...